Wednesday, August 8, 2012

Penghinaan kepada negeri Sabah, Apa penyelesaiannya?

Sebelum saya lanjutkan apa yang ingin saya katakan sila lihat gambar-gambar yang telah diprint screen kutukan-kutukan kepada negeri Sabah.


Saya sendiri tidak tahu puncanya dan apa sebabnya mereka berkata sedemikian rupa? Kemungkinan mereka rasa tidak puas hati dengan sesetengah sikap orang Sabah. Tetapi perkara ini makin menjadi-jadi di Facebook. Masing-masing tag gambar di antara satu sama lain. Masing-masing memberi komen dan pendapat ada yang masuk akal dan ada yang mengarut , tidak kurang ada yang cuba menyelesaikan dengan menulis blog dan mempamerkan apa yang ada di negeri Sabah ..... dan macam-macam sytle la yang saya nampak yang saya rasa sama sekali tidak memberi penyelesaian tentang masalah yang saya boleh anggap isu perkauman di antara semenanjung Malaysia dan negeri Sabah.

Bagi saya hanya satu penyelesaiannya..... Kembali kepada ISLAM.... itu yang sebenarnya...

Saya tertarik dengan website Dr. Asri tentang isu berpuak-puak  sila link
http://drmaza.com/home/?p=1250

Penyelesaiannya terdapat di sana. Saya akan ambil sedikit petikan Hadis dan Ayat Al-Quran daripada blog Dr. Asri yang boleh dijadikan panduan dan penyelesaian kita bersama:



“Wahai manusia! Sesungguhnya tuhan kamu sama, bapa kamu sama (Adam). Ketahuilah! Tiada kelebihan orang arab ke atas ‘ajam (yang bukan arab), atau ‘ajam ke atas arab, atau yang berkulit merah ke atas yang berkulit hitam, atau yang berkulit hitam ke atas yang berkulit merah melainkan ketakwaan” (Riwayat Ahmad dan al-Baihaqi, dinilai hasan oleh al-Albani).

Tujuan Allah menciptakan berpuak dan berbangsa agar saling kenal mengenali antara satu sama lain. Firman Allah: (maksudnya) (maksudnya):

    Wahai manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan. Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha mendalam pengetahuanNya. (Surah al-Hujurat: 13).

“Dan berpegang teguhlah kamu sekalian dengan tali Allah (Islam), dan janganlah kamu berpecah-belah; dan kenanglah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu dahulunya bermusuh-musuhan, lalu Allah menyatukan di antara jantung hati kamu, maka menjadilah kamu dengan nikmat Allah itu bersaudara (persaudaraan Islam). Dan kamu dahulunya berada di tepi jurang neraka (disebabkan kekufuran kamu semasa jahiliyah), lalu Allah selamatkan kamu darinya (disebabkan nikmat Islam). Demikianlah Allah menjelaskan kepada kamu ayat-ayat keteranganNya, supaya kamu mendapat petunjuk hidayahNya. (Surah Ali ‘Imran ayat 103).

Saya bukanlah orang yang pakar dalam agama untuk mengulas hadis dan ayat al-Quran di atas. Tetapi apa yang jelas agama Islam mementingkan hidup bermasyarakat. Agama lain pun mempunyai penyelesaiannya sendiri. Tidak ada agama di dunia ini mahukan perpecahan kecuali agama YAHUDI

Kita perlu ingat apa tujuan kita hidup di dunia ini? Kita perlu tahu siapa yang menciptakan kita di dunia ini.? Mungkin ramai dikalangan rakyat Malaysia yang beragama Islam masih kurang mendalami agama Islam itu sendiri. Tidak hairan kejadian seperti begini sering berlaku dan sentiasa berlarutan.

Oleh itu muhasabah diri kita selalu. Dekati dan dalami agama Islam. Gunakan kemudahan Jalur Lebar untuk mencari tentang Islam dan ilmu tentang Islam. Itu yang lebih molek.

Mudah-mudahan sedikit karangan kanak-kanak saya ini sedikit sebanyak dapat menyelesaikan isu perkauman di antara Semenanjung Malaysia dan Negeri Sabah. kata Maher Zain "InsyaAllah ada jalannya"....

No comments: