Thursday, December 20, 2012

Harith Irfan Birthday & Video Mimpi Ke Bintang

Selamat hari jadi diucapkan untuk adik Abdul Harith Irfan. Juga anak kepada senior ku di SMK Kuhara dahulu. Semunya sudah beranak-pinak dan sudah kahwin belaka. Nampaknya semua rakan-rakan zaman sekolah kini sudah ke alam tua. Ha,ha,ha, termasuklah aku sendiri. Umur 28 tahun sudah ada 3 orang anak. Alhamdulilah rezeki daripada Allah. Saya, Armand dan Hafiz turut sama memeriahkan sambutan hari jadi tersebut di Marca Polo Hotel. Semuanya berjalan dengan lancar. Kali ini berani mencuba silap mata yang baru.

Seterusnya kembali semula mengenai program Mimpi Ke Bintang. Saya sudah upload video persembahan tempoh hari ke dalam youtube. Banyak respon daripada rakan-rakan, ada yang marah, ada redha dan ada yang memberi semangat. Walau apa pun saya telah buat yang terbaik. Mungkin juri ingin lebih luar biasa daripada yang lain walaupun banyak perserta pelik daripada biasa. 

Setelah tamat pencarian bakat Mimpi Ke Bintang di Negeri Sembilan. Saya dapat buat kesimpulan pencarian bakat ini tertumpu kepada bakat kanak-kanak sahaja. Tidak kira bakat mereka luar biasa atau pelik biasa. Saya doakan rakan perjuangan Saya Erpan akan berjaya diperingkat seterusnya. Harap tidak kalah dengan bakat luar biasa pelik mereka.


Monday, December 10, 2012

Live Mimpi Ke Bintang Pengalaman Berharga

Seperti sedia maklum saya dan anak saya layak ke peringkat ke 2, Mimpi Ke Bintang di Kota Kinabalu. Bukan sahaja saya tetapi rakan Hafiz dan Irfan juga turut layak. Penasihat kami selaku pengurus kami Arman juga turut sertai kami. Agak risau dihari pendaftaran apabila Auni cirit birit pula. Nasib baik sembuh sebelum audition. 

Setelah audition, akhirnya hanya saya, Hafiz dan Irfan yang terpilih untuk ke siaran langsung pada 08 Disember 2012. Agak sedih anak tidak mengiringi aku. Kami bermula raptai pada hari Jumaat petang hingga ke tengah malam. Kemudian sambung raptai pada awal pagi sabtu hingga ke petang. MasyaAllah penat gila dibuatnya. Inilah akibat mahu live sangat di TV. Kami hanya tertidur 1 jam sahaja sebelum hari persembahan. Aku kasihan dengan anak aku yang terpaksa mengikut kami ke raptai hingga dia tertidur kepenatan. Nasib baik ada Arman yang jaga.

Perasaan live di TV sukar untuk digambarkan. Walaupun pengalaman sebagai magician sudah lama tetapi debaran pertandingan ini sedikit berbeza. Banyak bakat yang lain mencabar krebiliti kami sebagai magician. Banyak yang aku belajar dari bakat-bakat peserta yang lain. Banyak inspirasi yang aku dapat.





Akhirnya aku berjaya buat persembahan yang terbaik. Magic yang aku buat bertajuk "Ada Satu Tali". Tetapi kemungkinan besar magic yang aku lakukan terlalu mudah.  Berbanding peserta-peserta yang lain. Aku mendapat lampu merah daripada Linda Onn selaku juri dan pengkritik ketika giliran ku. Apa-apa pun aku berpuas hati dengan apa yang aku buat. 100% tidak ada kesilapan yang aku buat magic tersebut. Cuma rezeki tidak menyebelahi ke peringkat seterusnya. Terima kasih rakan-rakan yang tidak putus-putus menyokong dan mendoakan aku, Auni dan kawan-kawan ku. Juga untuk keluarga yang ku sayangi sentiasa menyokong kerjaya ku ini. Pengalaman baru dan berharga untuk diriku.